Install Linux Mint 17.3 Rosa versi Cinnamon Desktop di Apple 27-inch iMac with Retina 5K Display MF885

Ceritanya kemarin teman kantor yg posisi meja sebelah laptopnya pakai linux mint 17.3 Rosa versi desktop Cinnamon. Itu teman yg sama yang kemaren install Hackintosh Yosemite di laptopnya. Laptopnya sendiri merk SNSV (Parodi ASUS) tipe A43S, dimana prosesornya pake intel core, vga nya pakai amd ati radeon seri hd6700. Ternyata benar, ga sampe 3 hari hackintoshnya sekejab berubah jadi linux. Hahahahha.. Ga diterusin pakai hackintosh karena osx sendiri dukungan driver untuk amd radeon seri hd6700 ga terlalu bagus. Sudah nyoba cari kext buat vga ati sana sini tetap aja ga bisa jalan native, apalagi sampe jalan quartz extreme/core image nya.

Kembali ke Linux on iMac. Kemaren saya coba install Linux Mint 17.3 Rosa ke iMac. Kenapa pilihan jatuh di Linux Mint? Karena beberapa hari sebelumnya, linux mint menempati posisi nomor satu di situs distrowatch. Selanjutnya diikuti oleh ubuntu dan distro linux yang lain. Selain itu juga karena meja sebelah udah pakai Linux Mint duluan, dan kebetulan installernya masih ada di flashdisk, jadi sekalian tinggal pinjem installernya ga perlu bikin usb installer lagi, hahahahaha.. Klo diinget inget sebelumnya ga pernah kepikiran buat install linux di komputer iMac, gimana ya, soalnya setelah pake Mac OSX tu nyaman banget. Apalagi yg terbaru OSX 10.11 El Capitan. Dimana handphone yg saya gunakan iPhone 6 plus 128GB, untuk pindah pindah datanya sangat nyaman pakai AirDrop. Sinkronisasi handphone ke komputer juga sangat mudah via wireless. Selama satu jaringan WiFi, bisa jalanin backup, sync music, data, dll ke handphone via iTunes.


Untuk proses install linux ke iMac juga beda ama komputer biasa. Di iMac ga ada BIOS kaya di PC, walaupun bisa pakai OpenFirmware. Sebenarnya OSX sendiri menyediakan fasilitas multiboot, menggunakan Apple Boot Camp, tapi itu hanya bisa dipake untuk install Microsoft Windows OS. Sistem partisi yg dipakai iMac sendiri adalah GPT (GUID Partition Table), dimana pada umumnya di komputer PC yg dipakai Master Boot Record (MBR). Karena partisi model GPT, pastinya yg dipake adalah Extensible Firmware Interface (EFI). Untuk bisa memanggil Operating System semacam linux, iMac perlu menggunakan boot manager. Nah boot manager gratis open source yg paling umum dipakai pengguna apple adalah rEFInd (http://www.rodsbooks.com/refind/).


rEFInd ini sendiri perlu dipasang di EFI System Partition (ESP) iMac, yang berlokasi di /Volumes/ESP. Mulai OSX 10.11 El Capitan, untuk pemasangan rEFInd ga bisa langsung dari macintosh nya, karena El Capitan ada fitur baru yaitu System Integrity Protection (SIP) yang kadang disebut rootless. Kenapa disebut rootless, karena walaupun jalan memakai sudo (sebagai root), tetap dibatasi akses merubah ke beberapa folder/direktori yang dianggap bisa mengakibatkan kerusakan fatal/kritis. Tidak seperti root user pada umumnya, klo udah jalanin sebagai root, pegang kendali mutlak bisa ngapain aja. Nah untuk bisa memasang rEFInd ke partisi EFI di iMac, kita perlu mem-bypass proteksi tersebut. Sebenarnya ada beberapa cara, dari mematikan SIP sampai menginstall lewat OS lain. Opsi yg saya gunakan kemaren tanpa mematikan proteksi SIP, yaitu melalui sistem Recovery. Karena pada kondisi recovery, sistem proteksi tersebut memang tidak berjalan. Setelah kita boot Mac OSX secara normal akan berjalan lagi sistem proteksinya seperti biasa. Setelah pasang rEFInd, kita restart iMac dan pasang usb flashdisk installer linux mint, disitu bisa pilih boot dari USB dan jalanin install seperti biasa. Tentu saja sebelumnya kita harus sudah menyiapkan partisi kosong di hardisk iMac, minimal buat partisi root dan swap.

Ada beberapa hal yg perlu diperhatikan sewaktu jalanin Linux di iMac, terutama kompabilitas hardware. Kemaren di Linux Mint 17.3 Rosa, beberapa yg tidak bisa langsung pakai adalah WiFi adapter berikut apple wireless keyboard dan wireless magic mouse nya. Untuk WiFi iMac seri MF885 sendiri memakai chipset broadcom BCM4360 yang tidak langsung disupport Linux Mint, untuk mouse dan keyboard nya harus manual tambah di setup bluetooth device. Memang tidak sulit, cuma sebelum masuk desktop, koneksi ke keyboardnya ga bisa langsung otomatis. Jadinya ga bisa masukin password di halaman login. Untuk WiFi adapter BCM4360 nya kemarin saya menggunakan wl driver (vendor device MF885 saya kebetulan 14E4:43A0 yg support wl driver), dengan sebelumnya membuang driver broadcom yg bisa mengakibatkan konflik driver. Saya memakai aplikasi module assistant buat compile drivernya bcm4360 trus dimasukkan ke modul kernelnya linux mint. Klo ada yang tertarik mencoba, Insyaallah saya bisa membuatkan tutorialnya di blog nantinya. Untuk sementara sekian dulu dan selamat berakhir pekan.. Terima Kasih.

MotoGP 2016 Commercial Bank GP of Qatar

Pagi ini terjaga sampai jam 2 malam lebih buat nonton seri pertama MotoGP season 2016 yg dilangsungkan di Qatar. Pertarungan lumayan seru. Cukup adil. Pertama yg kupikirkan bakalan ada beberapa fight terutama antara Lorenzo dan Rossi. Ternyata kondisi nyata berbeda. Menurut saya dari yg saya liat pagi ini, Rossi memilih bersabar diposisi 4 sambil santai liat kondisi. Dimana pada tengah pertarungan Ian dari Ducati jatuh ndlosor duluan. Padahal kalo dilihat dari awal balapan, bakalan seru tim duo Ducati yg terkenal kentjang berada di posisi depan mengisi pertarungan sengit bebuyutan antara Honda Repsol melawan Yamaha Movistar.

 
Lorenzo dapat podium 1 di seri Qatar 2016 ini. Dia sepertinya awalnya agak ragu pake ban belakang soft, soalnya baik Rossi maupun Marques pakai kombinasi Hard – Medium. Terbukti bisa mencatat fastest lap tanpa mengalami masalah, Lorenzo sempat terekam mencium ban belakangnya setelah balapan. Pertarungan antara Dovi vs Marques sendiri terbilang seru di lap terakhir. Dovi menang telak di kecepatan motor Ducatinya. Walaupun Marques di lap terakhir sempat mencoba nekat ambil posisi Dovi dari sisi dalam yang akhirnya malah membuat lebar lintasan, dengan mudah diambil kembali oleh Dovi.

 
Rossi sendiri kayaknya ga terlalu ngoyo alias ngebet masuk podium. Terbukti tim nya saat beberapa lap sebelum finish ngasih tanda papan bahwa dibelakang ada pedrosa yang jaraknya diatas 6 detik. Mungkin menurut Rossi, 13 poin tidaklah jelek untuk seri pertama musim ini. Dari pada ngoyo trus ndlosor kayak Ian malah berabe jadinya. Posisi poin sementara dipegang Lorenzo dengan 25 poin, Dovi  20 poin, Marques 16 poin, Rossi 13 poin, Pedrosa 11 poin, Vinales 10 poin. Disini Vinales lumayan menarik. Pembalap dari Suzuki Ecstar ini mendapat posisi 3 di starting grid. Walaupun akhirnya harus finish diposisi 6, sudah lumayan banget. Dari awal sampai akhir bisa nempel Pedrosa. Ada lagi yg menarik perhatian saya, yaitu helmet yg dipake Lorenzo. Udah ga pake HJC rpha10 lagi, melainkan shark. Klo dari bentuknya sih bikin naksir juga. Kira kira berapa ya harganya.. Hahaha..

Untuk jagoan saya sendiri, selama saya masih pake Honda CBR Repsol, yang motornya ada tulisan Repsol itulah jagoan saya.. Hahahahaha.. Bagaimana dengan jagoan anda?

Ngoprek Hackintosh Yosemite 10.10.1

Dikantor lagi musim ngoprek hackintosh lagi nih.. Walopun hackintosh sebetulnya bukan barang baru, entah gimana kemaren tiba2 teman kantor rame ngoprek hackintosh. Ada Julian yg langsung format hardisk laptopnya buat ngoprek hackintosh. Ga tau deh bisa normal ga tuh laptopnya jalanin hackintosh. Soalnya mainan nih OS tu asiknya sewaktu install ga beres beres, jadi coba setingan sana sini, cari driver kext sana sini, pasang driver trus coba coba boot flags dll.. Padahal setahuku itu laptop buat kerja.. Kayaknya ga lama juga bakalan balik windows lagi. Masa ga kerja.. Hahahahaha..

Sebenarnya saya di kantor kerjanya juga pake OS X.. Pake iMac yg 27 inch resolusi 5K. Bedanya klo mac beneran pake hardware apple ga berani ngoprek aneh aneh.. Sayang klo malah ga bisa jalan.. Hahahaha.. Tapi selama pakai OS X sih nyaman saja, sudah setengah tahun kerja pake OS X ga ada kepikiran balik windows lagi. Sekarang iMac nya pakai OS X 10.11 El Capitan. Karena di kantor ga terlalu banyak pake aplikasi spesifik yg hanya bisa dijalanin di windows aja jadi ga pernah ngalamin masalah pake ini. Sebenernya ada sih aplikasi yg dipake hanya ada di windows, yaitu vSphere Client. Ga ada versi mac nya. Coba vmware ngeluarin vSphere Client versi mac, wah jos banget.. Selama ini pengganti pake versi vmconsole buat mac aja. Klo untuk aplikasi office tentu saja ga ada masalah. Pages Numbers dan Keynote bawaannya udah sip dan bisa baca format officenya microsoft juga. Buat ngesave bisa export jadi format microsoft juga jadi ga terlalu ada masalah klo aplikasi office. Paling cuma format layoutnya yg agak berubah tapi bisa disesuaikan lagi. 

Kembali ke ngoprek hackintosh. Saya juga jd tertarik buat ngoprek di komputer rumah buat diinstall hackintosh terbaru dari niresh yaitu Yosemite 10.10.1. Cuma sayangnya komputer di rumah pakai amd jadi kurang native support. Memang agak susah dibanding klo pakai intel. Lebih susah lagi klo vga nya ga disupport. Abis install harus hapus graphics kext nya dulu. Masuk ke single user setelah itu mount path root dengan opsi writeable abis itu jalankan grafix backup untuk memindahkan vga driver, klo ga gitu layar cuma blank item aja. Klo memang komputer dirumah bisa lancar pakai hackintosh, kemungkinan bakal nambah hardisk SSD 2 biji buat dijalanin raid stripping biar makin kenceng lagi. Kebetulan lagi suka ngedit video hasil dari action cam Hero 4 Black, jadi cocok pake aplikasi iMovie.. Hahahaha..

 
 

Palangka Raya masih musim mati listrik

Udah dari awal Februari kemaren Palangka Raya mati listrik terjadwal karena alasan maintenance dari pembangkit listrik di Kalimantan Selatan sana. Seminggu bisa 3-4 kali mati listrik. Yang dapat jatah mati listriknya pagi-sore, malamnya nyala.. Yg pagi sore nya nyala, sore sampe malamnya mati. Biasanya jatah mati listrik pagi dari jam 10 pagi sampai jam 4 sore, yg jatah sore dari jam 5 sore sampai jam 10 malam. Kebetulan hari ini, malem ini dirumah pas dapat jatah mati listrik. Bingung juga di dalam rumah panas dan ga bisa ngerjain apa apa, keluar rumah juga malas.. Malas klo sampe ada yg merajuk lagi.. Hahahahaha..

Sebenarnya berita awal dulu mati listrik karena maintenance PLN hanya pada bulan Februari aja, entah kenapa pertengahan Februari ada berita baru klo giliran mati listriknya diperpanjang sampai bulan Maret. Ini aja pertengahan bulan Maret masih belum ada kejelasan kapan listrik bakalan normal lagi bisa nyala tiap hari. Pernah dengar kabar katanya Kalimantan Tengah udah mulai bikin pembangkit listrik sendiri, tapi entah bisa beroperasi mulai kapan. Kemarin sewaktu ada bencana angin yg menumbangkan menara saluran udara tegangan tinggi berjumlah sekitar 5 menara, malah lebih parah jadwalnya. Bukan giliran mati listrik tapi giliran nyala listrik. Dalam sehari satu jaringan listrik hanya dikasih waktu nyala listrik 4 jam. Beneran hanya 4 jam perhari nyala listriknya. Malahan ada beberapa tempat yg sanpe 2 hari full ga dapat jatah nyala listrik. Yg banyak mengais rizki saat itu tentu saja tukang jual genset. Laris manis sampai banyak yg inden dari Banjarmasin.

Moga aja ga lama lama maintenancenya dan kapasitas listrik dari pembangkit bisa ditambah secara signifikan. Klo ga gitu, bisa bisa jadwal giliran mati listrik bisa diperpanjang sampai akhir tahun, atau malah sampai tahun depan.. Hahahaha.. 

Ngidupin website riptanto.com lagi

Ternyata sudah setahun lebih website riptanto.com mati. Maklum, cari web hosting gratisan, soalnya males klo bayar hosting tahunan. Dulu website saya taruh di Raspberry Pi, semacam komputer kecil yang bisa dipasang operating system berikut aplikasinya, nah sekarang saya titip di datacenter nya kantor. Moga aja awet ga ada yang ngegusur lagi. Hahahahaha..

Ngomong-ngomong soal aktivitas, sekarang sudah pindah kantor ke Bidang Kominfo di BKIPA Kota Palangka Raya. Klo tahun kemaren sampe merasakan 3 kantor karena dilempar sana sini. Dari awal tahun di Dinas Perhubungan, terus dipindah ke Sekretariat Daerah bagian Perekonomian Pembangunan, nah tengah tahun kemarin dipindah lagi ke Kominfo sampai sekarang. Gak nyambung semua kan bidang pekerjaannya.. Hahahahha.. Ya begitulah kalo jadi Abdi Negara (beda ama abdi masyarakat gak sih?) harus mau dipindah maupun ditempatkan disana sini kapan saja.

Sementara posting itu dulu tanpa foto dan media lain. Moga bisa lanjut ngeblog ga bolong-bolong lagi kaya kemaren. Wkwkwkwkw..

 

Pindah Kantor

Awal Februari 2015 ini pindah kantor ke komplek Pemko Palangka Raya tepatnya di Bagian Ekobang. Setelah 4 tahun berlalu lalang di Dinas Perhubungan akhirnya dipindah juga. Nah yang jadi masalah tuh dari pertama kali masuk Dinas Perhubungan tahun 2011 pakai seragam Biru Muda – Biru Tua, sekalipun ga pernah pakai Linmas maupun seragam PDH Pemda (Depdagri). Mau ga mau harus cari seragam PDH baru..

Continue reading “Pindah Kantor”

Bingung

Pagi ini.. Dini hari.. Rabu.. 23 Juni 2010.. 12:21AM
Aku.. Di kota Malang yang mulai dingin.. Tak bisa tidur..
2 hari ini pikiranku kacau.. Aku sudah tak bisa berbuat apa2 lagi..
Setiap usahaku.. Membuat nilaiku semakin menurun..
Aku hanya bisa menyerahkan hari esok ke waktu yang terus berjalan..
Semoga sedikit tulisan ini bisa diingat..
Mingguan, bulanan, tahunan, ato puluhan tahun yang akan datang..